Masih belum menemukan apa yang Anda cari? Masukkan kata kunci pencarian Anda untuk mencari artikel yang ada di Blog ini:
Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu. (Matius 6:33)

e enjte

DIFITNAH

Firman : Lukas 11:14-23




Difitnah merupakan hal yang sangat menyakitkan, tentu tidak seorangpun yang rela mengalaminya, bahkan orang dunia mengatakan, Fitnah lebih kejam dari pada pembunuhan. Jika orang percaya mengalami fitnahan itu bukanlah hal yang mengagetkan, karena Yesus sendiri mengalami hal yang sama. Bahkan Yesus difitnah bukan oleh orang dunia, tetapi oleh orang-orang yang melayani, atau yang berada disekitar diri-Nya yaitu para ahli Taurat dan tua-tua Yahudi.

Di dalam ayat pembacaan ini dikisahkan peristiwa Yesus mengusir setan dari seorang bisu, mujizatpun terjadi orang bisu tersebut mulai dapat berbicara. Dalam hal ini Yesus tidak melakukan hal yang jahat, Ia melayani dan menyatakan kasih-Nya dengan membebaskan orang yang terikat, dan Allah mengerjakan segala perkara yang dahsyat melalui pelayanan-Nya. Namun tidak semua orang yang menyaksikan mujizat itu takjub dan memuliakan Allah, ada diantaranya yang tidak suka dan berkata, Ia mengusir setan dengan kuasa Beelzebul, penghulu setan, mereka memfitnah-Nya, dan bahkan ada yang mencobai Yesus.

Pertanyaan yang patut kita renungkan bersama, ketika kita berbuat baik, melayani dengan tulus hati, namun tiba-tiba ada orang yang memfitnah kita, bagaimanakah perasaan kita, apakah kita marah lalu membalas kejahatan mereka? Atau menjadi kecewa? Ingat ketika Yesus difitnah Ia menghadapinya dengan bijaksana, Ia tenang dan tidak menjadi marah. Jadi artinya, Fitnahan bukan untuk ditangisi tetapi untuk dihadapi, karena jika menyambut fitnahan dengan tangisan maka membuat kita tetap berada dalam kekecewaan yang mendalam bahkan bisa menyeret kita kepada kebencian. Oleh sebab itu setiap fitnahan harus dihadapi dan disikapi dengan tenang dan dengan benar, Tuhan pasti memberi kekuatan dan mengerjakan kemenangan bagi kita.

Pertanyaan yang sekaligus menjadi inti pembahasan saat ini adalah: Mengapa orang percaya difitnah? Untuk menemukan jawabannya kita lihat beberapa hal berikut ini:

1.

Orang bisa difitnah karena memiliki sesuatu yang orang lain tidak miliki.
Dalam ayat pembacaan ini dikisahkan seorang bisu yang kerasukkan setan dan tidak seorangpun yang mampu membebaskannya, tetapi ketika Yesus menjumpainya Yesus membebaskannya dari ikatan setan dan sejak itu orang ini mulai bisa berbicara kembali. Yesus memiliki sesuatu yang dahsyat yang tidak dimiliki oleh para ahli Taurat, hal itu membuat mereka irihati dan membenci Yesus kemudia mulai memfitnah-Nya. Para ahli taurat hanya bisa mengajar dengan kata-kata yang indah tetapi Yesus mengajar dalam kuasa.

2.

Karena dunia tidak senang melihat orang lain maju.
Dunia memakai fitnah sebagai senjata untuk menyerang kita, dunia ingin melihat kita gagal, melihat kita kecewa, stress, kemudian tinggalkan Tuhan. Karena itulah jika kita difitnah lalu menjadi stress, menjadi kecewa, dan tidak melakukan sesuatu sesungguhnya kita adalah orang yang bodoh. Waktu difitnah lakukan tindakkan dan tetap berjalan maju sebab Tuhan pasti memberikan kemenangan.

3.

Karena fitnah adalah salah satu strategi iblis untuk memisahkan seseorang dari Tuhan.
Setan memakai para ahli Taurat untuk memfitnah Yesus selain dengan tujuan untuk mencelakakan Yesus, juga dengan maksud agar Yesus tidak mau lagi melakukan karya mujizat. Karena itu ketika kita difitnah, ingatlah setan sedang berusaha memisahkan kita dari Tuhan.

4.

Karena memang anak-anak iblis menghalalkan segala cara.
Para ahli Taurat dan orang Farisi sadar betul jika mereka tetap membiarkan Yesus dan murid-murid-Nya terus melayani dan melayani dalam kuasa maka mereka akan kehilangan banyak pengikut. Karena itu mereka akan melakukan apa saja demi menghambat bahkan menghancurkan pelayanan Yesus. Tidak jarang hari-hari ini kita jumpai gereja-gereja saling tuding dan saling menyalahkan. Ingat setan akan memanfaatkan ketidak harmonisan diantara gereja untuk saling menyalahkan sehingga memungkinkan terjadinya kehancuran, gereja harus menyadari tipu muslihat iblis ini.

Berikut ini akan kita lihat sikap Yesus di dalam menghadapi fitnahan, diantaranya sebagai berikut:

1.

Ayat 17; Memiliki hubungan yang akrab dengan Bapa.
Yesus mengetahui pikiran mereka karena Dia memiliki hubungan yang akrab dengan Bapa, dan Bapalah yang memberitahukan kepada-Nya apa yang ada dipikiran mereka. Sebab bagi Allah tidak ada perkara yang tersembunyi.

2.

Ayat 17-19; Tetap melayani dan mengajar.
Yesus tidak terpengaruh sama sekali oleh fitnahan itu, justrus serangan mereka tersebut dipakai Yesus untuk mengajarkan sebuah kebenaran, Ia berkata: Setiap kerajaan yang terpecah-pecah pasti binasa, rumah tangga yang terpecah-pecah pasti akan runtuh,

3.

Ayat 19-22; Berpikir secara sehat.
Ketika difitnah orang seringkali berpikiran yang buruk dan tidak sehat. Namun Yesus tetap berpikiran sehat. Ingat, salah satu tujuan iblis memakai senjata fitnah dalam menyerang kita agar kita kehilangan pikiran sehat, dan mulai bertindak sembrono.

4.

Ayat 16, 23; Yesus tegas dan tidak mau dipengaruhi.
Meskipun hidup Kristen harus mengalah, tetapi bukan berarti kita harus menjadi orang bodoh dan dapat dipermainkan begitu saja. Kita harus tegas dan tidak boleh terpengaruh. Lihat Yesus, Ia tegas dan tidak terjebak oleh perangkap para ahli Taurat.

Kesimpulan

Kita difitnah itu karena kekristenan memiliki sesuatu yang tidak dimiliki oleh dunia, dunia ingin melihat kita hancur dan terpisah dari Allah. Karena itu tetaplah akrab dengan Bapa, terus melayani, tetap berpikiran sehat, dan tegas dalam kebenaran serta tidak mudah dipengaruhi, maka kemuliaan Allah dinyatakan dan yang membuat kita meraih kemenangan besar.

No comments:

Buku Tamu

Waktu saat ini menunjukkan :

 

Dan Kamu adalah pengunjung ke :

Firman Tuhan Untuk Anda

"Akulah roti hidup yang telah turun dari sorga. Jikalau seorang makan dari roti ini, ia akan hidup selama-lamanya, dan roti yang Kuberikan itu ialah daging-Ku, yang akan Kuberikan untuk hidup dunia." (Yohanes 6:51)




Akulah gembala yang baik dan Aku mengenal domba-domba-Ku dan domba-domba-Ku mengenal Aku sama seperti Bapa mengenal Aku dan Aku mengenal Bapa, dan Aku memberikan nyawa-Ku bagi domba-domba-Ku. (Yohanes 10:14-15)




“Kata Yesus kepadanya: "Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku.” (Yohanes 14:6)




Jawab Yesus: "Akulah kebangkitan dan hidup; barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan hidup walaupun ia sudah mati, dan setiap orang yang hidup dan yang percaya kepada-Ku, tidak akan mati selama-lamanya" (Yohanes 11:25-26)




Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu. Dan Aku telah menetapkan kamu, supaya kamu pergi dan menghasilkan buah dan buahmu itu tetap, supaya apa yang kamu minta kepada Bapa dalam nama-Ku, diberikan-Nya kepadamu. (Yohanes 15:16)




“Janganlah hendaknya kamu kuatir tentang apapun juga, tetapi nyatakan lah dalam segala hal keinginanmu kepada Allah dalam doa dan permohonan dengan ucapan syukur. Damai sejahtera Allah, yang melampaui segala akal, akan memelihara hati dan pikiranmu dalam Kristus Yesus.” (Filipi 4:6-7)




-----000000------00000------00000---------

Doa Untuk Anda

Apakah Anda Ingin mendapat kiriman text Doa-Satu-Menit setiap hari ? Kirim Email Kosong ke : doa-satu-menit-subscribe@yahoo.com

Jika Kamu di Surabaya, Stay Tuned at

  • Bahtera Yuda at 96.4 MHz
  • Bethany FM at 93.8 MHz
  • Nafiri FM at 107.10 MHz
Online Reference
Dictionary, Encyclopedia & more
Word:
Look in: Dictionary & thesaurus
Computing Dictionary
Medical Dictionary
Legal Dictionary
Financial Dictionary
Acronyms
Idioms
Wikipedia Encyclopedia
Columbia Encyclopedia
Periodicals
Literature
by: